Universitas Andalas - Digital Financial Literacy 2021  KLIK untuk lihat Live Streaming
Toggle Bar

Positivity Rate Naik, Kepala Labor FK Unand : Pengendalian Covid 19 di Sumbar Buruk

08 Juli 2021
dr. Andani mengikuti Rakor Satgas di Aula Gubernuran Sumbar (IG Mahyeldi) dr. Andani mengikuti Rakor Satgas di Aula Gubernuran Sumbar (IG Mahyeldi) Universitas Andalas

Padang (Unand) - Kepala Laboratorium Diagnostik dan Riset Terpadu Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas Dr. dr Andani Eka Putra mengatakan tingginya positivity rate di Sumatra Barat (Sumbar) karena pengendalian pandemi yang buruk.

Upaya testing, tracing dan tingkat kepatuhan masyarakat menurut Andani, terbilang rendah, akibatnya positivity rate Sumbar mencapai angka 29,63 persen.

“Karena pengendalian kita tidak bagus, testing turun, tracing turun, isoman banyak, masyarakat tidak patuh,” katanya di Auditorium Gubernuran Sumbar pada Rabu (7/7).

dr. Andani yang juga Tenaga Ahli Menteri Kesehatan RI menyebutkan, tracing menurun yang berakibat pada menurunnya jumlah testing. Idealnya menurut dia, testing rate adalah diangka 6-8 orang.

“Sementara yang dilakukan di Sumbar hanya 2-3 orang. Selain itu, kontak tracing di Sumbar idealnya adalah 10-15. Sedangkan di Sumbar hanya 3-4 orang. Ini masih jauh dari idealnya,” ungkapnya.

Lebih lanjut, dr. Andani mengatakan 70 persen kasus aktif penanganannya dengan isolasi mandiri, harusnya isolasi mandiri hanya 20 persen dari total keseluruhan kasus.

Penyebab lain kata Andani karena masyarakat tidak patuh terhadap Protokol Kesehatan (Prokes).

Dicontohkannya sangat banyak masyarakat yang mengadakan pesta baralek saat ini, namun tidak melaksanakan prokes seperti membawa pulang makanan.

Dia juga mengingatkan Pemerintah Daerah (Pemda) terutama kepala daerah agar mewaspadai terjadinya ledakan kasus supaya risiko pengetatan tidak harus dilakukan.

Kalau sudah harus melakukan pengetatan, menurut Andani, akan berakibat kepada penurunan perekonomian masyarakat.

“Karena pengetatan itu membunuh ekonomi masyarakat. Pengetatan itu jurus terakhir pada saat tak siap dari awal pada proses pengendalian. Itu masalahnya,” ujarnya.(*)

Humas dan Protokol Unand

 

Read 868 times